Beranda Nasional Hukum & Kriminalitas Polres Tasikmalaya Kota Gelar Press Conference Pengungkapan Pelaku Curat Modus Pecah Kaca...

Polres Tasikmalaya Kota Gelar Press Conference Pengungkapan Pelaku Curat Modus Pecah Kaca dan Ganjal ATM

Kapolres Tasikmalaya Kota AKBP Aszhari Kurniawan memimpin Press Conference Pengungkapan 2 kasus pencurian dengan pemberatan (Curat), yaitu pelaku modus pecah kaca dan ganjal ATM

TASIKMALAYA (pelitaindo.news) – Kapolres Tasikmalaya Kota AKBP Aszhari Kurniawan memimpin Press Conference Pengungkapan 2 kasus pencurian dengan pemberatan (Curat), yaitu pelaku modus pecah kaca dan ganjal ATM bertempat di Mapolres Tasikmalaya Kota, Selasa (13/09/22).

“Alhamdulilah, Satreskrim Polres Tasikmalaya Kota berhasil mengungkap kasus Curat modus pecah kaca, dan berhasil mengamankan 2 pelaku,” ungkapnya

Lanjut dia, pelaku yang diamankan berinisial AP (34) dan HM (35) warga Kabupaten Ogan Komering Ilir Propinsi Sumatera Selatan dengan barang bukti ponsel, sepeda motor dan alat untuk pecahkan kaca mobil target.

“Sindikat ini bekerja berkelompok, dengan target nasabah bank yang baru saja mengambil uang,” terangnya

Sementara itu, Kapolres juga menambahkan bahwa para pelaku melakukan tindak pidana curat di jalan Otista dengan kerugian Rp 300 juta pada Selasa (22/5/22), para pelaku dijerat dengan pasal 363 KUHP dengan ancaman hukuman 7 tahun penjara.

Kemudian dilanjutkan press conference pelaku Curat modus ganjel ATM dan mengamankan 2 pelaku RF dan TM warga Lampung, saat para pelaku beraksi di ATM di jalan RE Martadinata Kota Tasikmalaya, Sabtu (27/08/22)

“Kami ungkap juga percobaan pencurian dengan modus ganjel ATM, namun digagalkan oleh anggota kami yang sedang patroli,” ujar Kapolres Tasikmalaya Kota AKBP Aszhari Kurniawan

Lanjut dia, sempat terjadi kejar kejaran dan 2 pelaku berhasil diamankan oleh Satreskrim Polres Tasikmalaya Kota, berikut barang bukti 1 unit mobil, gunting, 8 kartu ATM, tusuk gigi, beberapa bungkus korek api.

“Kami menghimbau kepada masyarakat bilamana ATM nya bermasalah atau tidak keluar saat transaksi di mesin ATM, jangan meminta tolong kepada orang lain yang bukan petugas atau sekuriti, jaga kerahasiaan no PIN, jangan sampai diketahui orang lain ,” himbaunya

Untuk para pelaku modus ganjel ATM dikenakan pasal 363 KUHP dengan ancaman 7 tahun penjara. (*)

Artikulli paraprakBupati Garut Cek Tarif Angkutan Transportasi di Terminal Guntur Garut
Artikulli tjetërKejari Indramayu Tetapkan 4 Tersangka Korupsi Pengadaan Makan Minum Santri Hafidz

Terima kasih atas Koemntar Anda. Ikuti terus kontens portal ini.